Informasi Kami

Alamat : Jln. Line Pipa, Desa Blang Adoe, Kuta Makmur, Kabupaten Aceh Utara, Aceh

We Are Available 24/ 7. Call Now.

PATUNG KUDA DAN KUDA-KUDA PATUNG

oleh M Rizal Fadillah*

TEMPAT demo penting di Jakarta antara lain adalah Patung Kuda. Menunjuk pada area dekat Monas mengitari patung Arjuna Wijaya di persimpangan Jl. MH Thamrin dengan Medan Merdeka Barat. Patung Arjuna dengan sais kereta Batara Kresna ditarik oleh delapan kuda “Asta Brata” berasal dari cerita Mahabrata. Terinspirasi dan dibangun saat Soeharto pulang dari Turki. Negara yang bersejarah dan menghormati sejarah.

Tujuan peserta aksi sebenarnya adalah Istana Presiden. Hanya karena diblokade maka maksimal hanya bisa berada di area Patung Kuda. Demikian juga untuk aksi ke Gedung MK. Hal berbeda untuk aksi ke DPR RI maka pendemo dapat berada di depan Gerbang DPR/MPR RI. Bahkan pada tahun 1998 peserta aksi dapat masuk dan menduduki Gedung DPR/MPR RI untuk menurunkan Soeharto dari tunggangan kuda kekuasaan.

Kini serangan ke Istana Jokowi baik oleh buruh pelajar maupun unsur keagamaan berangkat dari Patung Kuda. Ironinya Jokowi selalu menghindar dari aksi. ada saja acara “buatan” di luar kota mulai peresmian hingga bersepeda bersama cucu. Dulu “sompral” ingin atau rindu didemo, nyatanya ketika ada demo malah “kabur”.

Jika ada info demo di Patung Kuda, Jokowi langsung pasang kuda-kuda. Biasanya kuda-kuda hanya depan, belakang, tengah, samping dan silang. Tapi kuda-kuda Jokowi sebagai persiapan pertahanan memperkenalkan “kuda-kuda patung” atau mematung, yaitu diam tidak berkomentar. Jika wartawan media bertanya, jawabannya ngeles atau diam tidak mau menanggapi. Inilah patung kuda-kuda.

Jokowi itu jago dalam pasang patung kuda-kuda, tak peduli “diomongin” apapun. Masa bodoh atas segala reaksi. Saat aksi buruh besar “mayday revolution” di Patung Kuda 1 Mei 2024 Jokowi santai saja bergowes di Mataram NTB. Berhaha hehe dengan warga yang kaget akan kehadirannya. Jokowi tidak peka dengan aspirasi rakyat apakah buruh, pelajar atau emak emak. Memang patung itu mati dan tidak punya hati. Apalagi nyali.

Bukti tidak punya hati adalah kebijakan kiwari “Tapera” iuran paksa yang membingkai tabungan. Seolah-olah menyejahterakan pekerja dengan perumahan tetapi hakekatnya “menghimpun dana besar” dari keringat pekerja untuk digunakan kepentingan Pemerintah. Pekerja yang sudah berat menghidupi diri dan keluarga masih harus diperas dengan “tabungan” paksa.

Rezim ini adalah rezim patung, rezim berhala, rezim tidak punya rasa. Harus dilawan dengan kecerdasan dan keberanian. Kebersamaan dan kegigihan. Melawan patung kuda mesti dengan menunggangi kuda yang berjiwa. Menggebu dan bersemangat. Meruntuhkan patung kuda-kuda melalui serangan dan gerakan menusuk dari berbagai sisi. kelemahan.

Demi kuda perang yang berlari kencang dengan terengah-engah; Dan kuda yang memercikkan bunga api (dengan pukulan kuku kaki); Dan kuda yang menyerang (dengan tiba-tiba) pada waktu pagi; sehingga menerbangkan debu; Lalu menyerbu ke tengah-tengah kumpulan musuh” (QS Al Adiyat 1-5).

Rakyat dan bangsa Indonesia sekarang ini membutuhkan barisan Ksatria pejuang yang dengan gagah berani siap menembus kejumudan, keangkuhan dan kezaliman musuh-musuh agama, bangsa dan negara.

Menghancurkan berhala kekuasaan yang telah membuat mabuk dan gila para penghambanya.

“Allahumma farriq jam’ahum, wa syattit syamlahum, wa zilzal aqdamahum” (Ya Allah memecahkan belah kelompok mereka, porak porandakan kekuatan, goncangkan hati dan keyakinan mereka).

Aamiin Yaa Mujiibas Saailin.

 

*) Pemerhati Politik dan Kebangsaan Bandung, 3 Juni 2024


editor

Medialiterasi.id Portal Media Informasi, Edukasi dan Peradaban Dunia. Melihat Fakta dengan Cara Berbeda Aktual dan Terdepan dalam Menyajikan Beragam Peristiwa di Seluruh Pelosok Nusantara.