Informasi Kami

Alamat : Jln. Line Pipa, Desa Blang Adoe, Kuta Makmur, Kabupaten Aceh Utara, Aceh

We Are Available 24/ 7. Call Now.
Photo: Juni Ahyar Sedang Dimasjid Baiturrahman Kota Lhokseumawe Aceh 30/03/24

LHOKSEUMAWE – Pengertian puasa menurut bahasa menarik untuk dibahas karena salah satu rukun Islam dan memiliki syarat-syarat Seperti beragama Islam, berakal sehat, dan tidak sedang dalam kondisi haid maupun nifas. dalam Al-Qur’an dan hadits disebutkan dengan kata ash-shiyam atau ash-shaum.  Sedangkan, menurut buku 125 Masalah Puasa, yang diterbitkan Tiga Serangkai (2008), puasa secara harfiah bermakna menahan sesuatu.

Kata shaum ternyata juga dapat kita temukan di salah satu ayat pada Al-Qur’an. yakni surat Maryam ayat 26:

فَكُلِيْ وَاشْرَبِيْ وَقَرِّيْ عَيْنًا ۚفَاِمَّا تَرَيِنَّ مِنَ الْبَشَرِ اَحَدًاۙ فَقُوْلِيْٓ اِنِّيْ نَذَرْتُ لِلرَّحْمٰنِ صَوْمًا فَلَنْ اُكَلِّمَ الْيَوْمَ اِنْسِيًّا ۚ

Latin:  Fa kulī wasyrabī wa qarrī ‘ainā, fa immā tarayinna minal-basyari aḥadan fa qụlī innī nażartu lir-raḥmāni ṣauman fa lan ukallimal-yauma insiyyā. Artinya:  Maka makan, minum dan bersenanghatilah engkau. Jika engkau melihat seseorang, maka katakanlah, “Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pengasih, maka aku tidak akan berbicara dengan siapa pun pada hari ini.” Sementara itu, puasa menurut istilah, yakni menahan diri dari makan minum, hubungan seksual, dan segala yang membatalkan, mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari, dengan niat karena Allah.’ Berbagai manfaat bisa didapatkan dengan melakukan puasa. Di antaranya menjadi taat kepada Allah, menjaga sikap dan perilaku, menghapuskan kesalahan, hingga peduli dengan sesama.

Puasa, Shaum atau Shiyam, pengertiannya secara etimologis adalah al-Imsaku Anis Syai’i, yaitu mengekang atau menahan diri dari sesuatu. Misalnya menahan diri dari makan, minum, bercampur dengan istri, berbicara, dan sebagainya. Dalam pengertian selanjutnya, puasa adalah meninggalkan makan, minum, bercampur dengan istri, dan tidak berbicara. Sufyan bin Uyainah menjelaskan: Puasa adalah melatih kesabaran sehingga seseorang bersikap sabar dan menahan diri dari makan, minum, hubungan seksual dan sebagainya.

Alquran menyebutkan Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang beriman. bertakwalah kepada Tuhanmu”. Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu adalah luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabarlah Yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas. (QS. Azzumar, 39:10).

Demikian dijelaskan dalam Lisan al-Arab, 12/350. Arti semacam ini misalnya disebutkan dalam al-Qur’an, Allah swt. memerintahkan kepada Siti Maryam, ibunda Nabi Isa a.s. sebagai berikut: maka makan, minum dan bersenang hatilah kamu. Jika kamu melihat seorang manusia, maka katakanlah: “Sesungguhnya aku telah bernazar berpuasa untuk Tuhan Yang Maha Pemurah, maka aku tidak akan berbicara dengan seorang manusiapun pada hari ini”. (QS. Maryam, 19:26).  Maksud dari ayat ini menjelaskan bahwa aku (Maryam) menahan dari dari berbicara pada hari ini sebagai nadzar terhadap Tuhan Yang Maha Pengasih. Arti seperti ini bisa dikembangkan lebih jauh seperti menahan diri dari jenis makanan tertentu, menahan diri dari suatu pekerjaan, dan sebagainya.

Menurut pengertian terminologis atau pengertian secara istilah, puasa adalah meninggalkan makan, minum, hubungan seksual dan segala yang membatalkannya, mulai terbit fajar sampai terbenam matahari. Ibadah shiyam atau puasa, selanjutnya dibagi menjadi dua bagian, yaitu (1) puasa lahiriyah dan (2) puasa batiniah. Puasa lahiriyah terletak pada tiga hal, yaitu meninggalkan makan, minum, dan hubungan seksual.

Puasa bathiniyah atau ruhaniyah, terdiri dari berbagai macam hal yang dapat merusak puasa seseorang seperti menghindari dusta, berkata palsu, bersaksi palsu, meninggalkan perbuatan keji dan mungkar. Dilanjutkan dengan menghindari sikap angkuh, ujub atau merasa paling baik, riya’ atau kebaikannya ingin dilihat orang lain, hasad atau dengki, dan berbagai macam perbuatan tercela lainnya yang dilarang oleh agama.

Puasa yang kita lakukan hendaklah mencakup dua jenis puasa di atas, yaitu puasa lahiriyah dan puasa batiniah.

Dengan melaksanakan puasa lahiriyah dan batiniyah sesuai tuntunan al-Qur’an dan al-Sunnah, akan memperoleh hikmah yang sangat tinggi, antara lain:

  1. Meningkatkan ketakwaan.

Dengan takwa itu seorang akan memiliki bekal yang lengkap dalam segala kehidupannya. Dengan predikat takwa, maka seseorang akan memperoleh:

(a) Rizki yang banyak yang tidak terduga,

(b) Memperoleh jalan keluar dari segala kesulitannya,

(c) Dicukupkan kebutuhannya,

(d) Urusannya dipermudah,

(e) Mempu membedakan mana yang baik dan buruk

(f) Mendapatkan ampunan.

  1. Doanya akan dikabulkan

Disebutkan dalam hadits ada tiga kelompok orang yang doanya tidak tertolak, yaitu

(a) Orang yang berpuasa sampai ia berbuka,

(b) Pemimpin yang adil,

(c) Orang yang teraniaya.

  1. Adalah sebagai prisai dari siksa neraka.
  2. Sebagai penghapus dosa.
  3. Dapat syafaat, disebutkan dalam hadits: Puasa dan al-Qur’an memberikan syafaat bagi seorang hamba di hari kiamat (HR. Ahmad). Semoga bermanfaat.                                                                                                Reporter : JA | Photo : Ist Editor : Juni Ahyar


editor

Medialiterasi.id Portal Media Informasi, Edukasi dan Peradaban Dunia. Melihat Fakta dengan Cara Berbeda Aktual dan Terdepan dalam Menyajikan Beragam Peristiwa di Seluruh Pelosok Nusantara.