Informasi Kami

Alamat : Jln. Line Pipa, Desa Blang Adoe, Kuta Makmur, Kabupaten Aceh Utara, Aceh

We Are Available 24/ 7. Call Now.

JAKARTA – Penjabat (Pj) Gubernur Aceh Achmad Marzuki melakukan pertemuan dengan Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi membahas sejumlah isu terkait transportasi di Aceh di Kementerian Perhubungan, Jakarta, Selasa, (23/08/2022)

Achmad Marzuki meminta agar Bandara Sultan Iskandar Muda (SIM) Aceh Besar bisa segera melayani penerbangan internasional dengan diterbitkan surat edaran dari Kemenhub dan Satgas Covid-19.

“Kemarin terkait entry point sudah dirapatkan lintas Kementerian/Lembaga yang dipimpin oleh Kemenko Marves dimana hasilnya Bandara SIM adalah salah satu prioritas. Mohon kiranya Bapak Menhub bisa mendukung dengan menerbitkan surat edaran ,” kata Achmad Marzuki.

Dengan beroperasi penerbangan internasional di Bandara SIM, sebut Achmad Marzuki, akan mempermudah perjalanan umrah, kunjungan wisata mancanegara, hubungan perdagangan dan kekerabatan, kerjasama IMT-GT dan Indonesia – India.

“Apalagi sebagaimana yang kita tahu potensi untuk umrah dari Bandara SIM ke Madinah dan Jeddah itu sangat tinggi,” sebutnya.

Selain itu, Achmad Marzuki juga meminta kepada Budi Karya agar rute penerbangan perintis di Aceh ditambah dari empat rute menjadi 16 rute dengan frekuensi tiga kali dalam seminggu.

Selama ini frekuensi penerbangan hanya ada satu kali dalam seminggu, yaitu Banda Aceh – Takengon, Banda Aceh – Gayo Lues, Banda Aceh – Sinabang dan 2 kali per minggu rute Banda Aceh – Kutacane.

“Penambahan rute itu untuk mempermudah mobilitas masyarakat daerah kepulauan, daerah terluar dan daerah yang jauh jaraknya dari ibukota provinsi untuk menggerakkan perekonomian ,” sebutnya.

Selanjutnya, Achmad Marzuki juga membahas sejumlah hal untuk mendorong percepatan perekonomian di Aceh melalui sektor transportasi, seperti pengerukan alur pelabuhan Kuala Langsa serta pembangunan dry port di Bener Meriah untuk menunjang aktivitas ekspor impor di Aceh.

Sementara itu, Menhub Budi Karya Sumadi menjelaskan bahwa pihaknya akan mempertimbangkan permintaan yang disampaikan oleh Pj Gubernur Aceh.

Terkait penerbangan internasional di Bandara SIM, Budi Karya menyampaikan bahwa pihaknya telah melakukan rapat sehari sebelumnya dengan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Satgas Covid-19 dan kementerian lembaga lainnya.

Menyangkut dengan perjalanan umrah yang akan diberangkatkan melalui Bandara SIM, Budi Karya menyambut baik usulan tersebut. Ia bahkan menyarankan supaya Pemerintah Aceh berkolaborasi dengan bandara-bandara lainnya di Indonesia agar penerbangan umrah yang akan menuju Jeddah/Madinah transit di Bandara SIM untuk mengangkut jamaah umrah asal Aceh sehingga frekuensi penerbangan ke Arab Saudi melalui Bandara SIM bisa meningkat. Hal ini tentunya akan membawa efek domino bagi perekonomian Aceh.

Sedangkan terkait penambahan rute perintis, Menhub meminta Pemerintah Aceh mendata bandara-bandara yang diprioritaskan untuk ditetapkan sehingga nanti bisa dibantu subsidinya.

“Dengan harapan rute itu penumpangnya cukup, tidak hanya satu atau dua orang. Kalau nanti trafficnya sudah baik, nanti akan banyak lagi pelayanan dari maskapai,” ungkapnya.

Dalam pertemuan itu dihadiri oleh Staf Khusus Menteri BUMN, Nezar Patria Msc, Anggota DPR RI, Salim Fahkri, Ketua DPRA, Saiful Yahya, Anggota DPRA dr Purnama Setia Budi SpOG, Anggota DPRA Fraksi Golkar, Teuku Raja Keumangan, Kepala Dinas Perhubungan Aceh, Teuku Faisal, dan Kepala Badan Penghubung Pemerintah Aceh (BPPA), Akkar Arafat SSTP MSi.

Sumber : Dishub Aceh.


editor

Portal Media Informasi, Edukasi dan Peradaban Dunia